Janji Allah tentang Kehancuran Yahudi Israel

Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman:

وَقَضَيۡنَآ إِلَىٰ بَنِىٓ إِسۡرَٲٓءِيلَ فِى ٱلۡكِتَـٰبِ لَتُفۡسِدُنَّ فِى ٱلۡأَرۡضِ مَرَّتَيۡنِ وَلَتَعۡلُنَّ عُلُوًّ۬ا ڪَبِيرً۬ا (٤) فَإِذَا جَآءَ وَعۡدُ أُولَٮٰهُمَا بَعَثۡنَا عَلَيۡڪُمۡ عِبَادً۬ا لَّنَآ أُوْلِى بَأۡسٍ۬ شَدِيدٍ۬ فَجَاسُواْ خِلَـٰلَ ٱلدِّيَارِ‌ۚ وَكَانَ وَعۡدً۬ا مَّفۡعُولاً۬ (٥)

Artinya: “Sesungguhnya kamu (Bani Israil) akan membuat kerusakan di muka bumi ini dua kali dan kamu pasti akan menyombongkan diri dengan kesombongan yang besar. Maka apabila datang saat hukuman kejahatan yang pertama dari kejahatan itu, Kami mendatangkan kepadamu hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan besar, lalu mereka mencarimu keluar masuk kampung ke seluruh negeri. Dan itulah ketetapan yang pasti terlaksana”. (Q.S. Al–Isra [17]: 4-5).

Ayat ini turun di Makkah, jauh sebelum kaum Muslimin mempunyai kekuatan di Madinah. Dan menurut catatan sejarah, bangsa Yahudi Bani Israel telah berkali-kali mengalami kehancuran sebelum datangnya Islam dan sebelum turunnya ayat-ayat di atas. Keberadaan mereka pernah hampir habis oleh kekuatan Babilonia dan Romaw, sebelum Islam datang.

Tidak bisa dibantah, kesombongan dan kerusakan yang lebih besar lagi akan mereka ulangi pada masa yang akan datang, sampai akhirnya Allah akan melenyapkan mereka dari permukaan bumi ini.

Dalam kaidah Bahasa Arab, ditemukan bahwa kata ‘tufsidunna’ dan ‘ta’lunna’ merupakan bentukan fi’il mudhari’ (kata kerja yang berlaku pasti terjadi sekarang atau masa akan datang). sedangkan ‘lam’ di awal kedua kata tersebut memastikan bahwa kata tersebut merupakan bentuk karta kerja akan datang (future) bukan sekarang (present).

Kemudian ayat berikutnya disambung dengan lafadz ‘idzaa’ yang berarti ‘apabila’ dan ‘fa’ sebelumnya yang merupakan penghubung yang menunjukkan suatu kejadian yang terjadi segera setelah keadaan sebelumnya terpenuhi.

Dari pengertian bahasa tersebut, maka dapat dipahami bahwa bangsa Yahudi melakukan kerusakan yang pertama setelah ayat tersebut turun. Kemudian disusul dengan penghancuran yang menimpa mereka tanpa menunggu waktu yang lebih lama.

Lafadz ‘ibaadan lanaa’ artinya hamba-hamba Kami Merupakan suatu kehormatan bagi orang-orang yakni hamba-hamba Allah, yang berjuang semata-mata karena Allah (lanaa), yang akan menghancurkan hegemoni Yahudi. Mereka tidak lain adalah kaum Mu’minin, sekelompok kaum yang pantas mendapat predikat ‘ibaadan lanaa’, sebagaimana pernyataan ayat:

وَعِبَادُ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلَّذِينَ يَمۡشُونَ عَلَى ٱلۡأَرۡضِ هَوۡنً۬ا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ ٱلۡجَـٰهِلُونَ قَالُواْ سَلَـٰمً۬ا

Artinya: “Dan hamba-hamba Ar–Rahmaan yang berjalan di muka bumi, (memiliki sifat) rendah hati dan apabila mereka ditegur sapa oleh orang-orang jahil, mereka mengucapkan selamat (salam)”. (Q.S. Al–Furqon [25]: 63).

Juga firman-Nya:

قُلۡ يَـٰعِبَادِىَ ٱلَّذِينَ أَسۡرَفُواْ عَلَىٰٓ أَنفُسِهِمۡ لَا تَقۡنَطُواْ مِن رَّحۡمَةِ ٱللَّهِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يَغۡفِرُ ٱلذُّنُوبَ جَمِيعًا‌ۚ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلۡغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ

Artinya: “Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa [1] semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Q.S. Az-Zumar [39]: 53).

Juga firman-Nya:

سُبۡحَـٰنَ ٱلَّذِىٓ أَسۡرَىٰ بِعَبۡدِهِۦ

Artinya: “Maha Suci (Allah) yang telah memperjalankan hamba-Nya…..”. (Q.S. Al-Isra [17]: 1).

Tentu saja kehormatan dan kemuliaan yang diberikan Allah tersebut tidak sesuai dengan sifat-sifat bangsa Babilonia atau Romawi yang pernah menghancurkan bangsa Yahudi sebelumnya. Penghormatan dan kemuliaan itu lebih berhak disandang oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam beserta para sahabatnya dan orang-orang beriman selanjutnya, yang mengikuti pola kenabian (manhaaj an-nubuwwah).

Maka, tatkala Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam pertama kali sampai di Madinah saat hijrah, langsung menyusun perjanjian antara kaum Muslimin dengan bangsa Yahudi, untuk saling menjaga perdamaian.

Namun bangsa yang telah mendapat laknat Allah itu melanggar dan merusak perjanjian yang sebelumnya mereka sepakati. Oleh karena itu, Allah mendatangkan kepada mereka hamba-hambaNya, yakni kaum Mu’minin yang mempunyai kekuatan besar, untuk mencari Yahudi keluar masuk kampung ke seluruh pelosok negeri.

Berakhirlah kedigjayaan, kepongahan, dan kekuasaan bangsa Yahudi di Madinah, Khaibar, dan kawasan Taima, Jazirah Arab. Hingga hancurlah seluruh pengaruh dan impian mereka untuk bercokol di bumi Arab.

Allah mengatakannya di dalam ayat:

هُوَ ٱلَّذِىٓ أَخۡرَجَ ٱلَّذِينَ كَفَرُواْ مِنۡ أَهۡلِ ٱلۡكِتَـٰبِ مِن دِيَـٰرِهِمۡ لِأَوَّلِ ٱلۡحَشۡرِ‌ۚ مَا ظَنَنتُمۡ أَن يَخۡرُجُواْ‌ۖ وَظَنُّوٓاْ أَنَّهُم مَّانِعَتُهُمۡ حُصُونُہُم مِّنَ ٱللَّهِ فَأَتَٮٰهُمُ ٱللَّهُ مِنۡ حَيۡثُ لَمۡ يَحۡتَسِبُواْ‌ۖ وَقَذَفَ فِى قُلُوبِہِمُ ٱلرُّعۡبَ‌ۚ يُخۡرِبُونَ بُيُوتَہُم بِأَيۡدِيہِمۡ وَأَيۡدِى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ فَٱعۡتَبِرُواْ يَـٰٓأُوْلِى ٱلۡأَبۡصَـٰرِ

Artinya: “Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli Kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran kali yang pertama [2]. Kamu tiada menyangka, bahwa mereka akan keluar dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka akan dapat mempertahankan mereka dari [siksaan] Allah; maka Allah mendatangkan kepada mereka [hukuman] dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. Dan Allah mencampakkan ketakutan ke dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman. Maka ambillah [kejadian itu] untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan”. (Q.S. Al–Hasyr: 2).

Pengusiran dan kehancuran Yahudi yang pertama mengakibatkan tersebarnya koloni-koloni mereka ke seluruh penjuru (diaspora) pada masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam beserta sahabatnya. Ayat berikutnya menggambarkan tahapan kedua dari kesombongan dan kepongahan mereka:

ثُمَّ رَدَدۡنَا لَكُمُ ٱلۡڪَرَّةَ عَلَيۡہِمۡ وَأَمۡدَدۡنَـٰكُم بِأَمۡوَٲلٍ۬ وَبَنِينَ وَجَعَلۡنَـٰكُمۡ أَڪۡثَرَ نَفِيرًا

Artinya: “Kemudian kami berikan giliran padamu untuk mengalahkan mereka kembali, dan Kami membantumu dengan harta kekayaan dan anak-anak (keturunan), dan Kami jadikan kamu kelompok yang lebih besar”. (Q.S. Al-Isra [17]: 6).

Ayat ini mengisyaratkan bahwa Allah akan memberikan giliran kepada bangsa Yahudi untuk mengalahkan “mereka”. “Mereka” pada ayat ini berhubungan erat dengan ayat sebelumnya, yaitu orang yang pernah mengusir dan mengejar Yahudi keluar masuk kampung di seluruh negeri. Ayat ini diawali dengan lafadz ‘tsumma’ yang berfungsi sebagai kata penghubung, yang menghubungkan kejadian pertama dan kejadian kedua dengan memberikan jeda (waktu atau kurun) yang agak lama.

Mahabenar Allah yang menunjukkan kepada kita saat ini Kebesaran dan Keagungan-Nya dengan mengukir kemenangan bangsa Yahudi atas kaum Muslimin. Bangsa Yahudi berhasil membalas sakit hatinya dengan menduduki kembali negeri-negeri Syam dan Palestina, serta mengalahkan pengaruh kaum Muslimin di wilayah itu.

Kebenaran ayat ini juga tak perlu disangsikan lagi, dengan melimpahnya bantuan ekonomi maupun politik terhadap bangsa Yahudi Israel serta dengan mengalir derasnya arus imigran (pengungsi) Yahudi dari segala penjuru dunia ke bumi Palestina, tanpa bisa dicegah lagi oleh kaum Muslimin. Kekuatan ekonomi dan militer Barat hampir seluruhnya berdiri di belakang Yahudi, sebagai konsekuensi bagi mereka yang telah melahirkan negara Israel sepihak pada tahun 1948.

Karenanya, kesombongan dan kepongahan mereka pun meningkat, sesuai dengan derajat kesombongan kedua yang dilukiskan dalam Al Qur’an. Sejarah modern pun mencatat lembaran hitam kaum muslimin akibat ulah bangsa Yahudi.

Kehancuran Yahudi

Perbuatan biadab dan kekejian yang dilakukan Yahudi Israel, sesungguhnya hanyalah akan mempercepat datangnya siksaan dan hukuman Allah sebagaimana yang telah dijanjikan dalam Al Qur’an, pada ayat berikutnya:

إِنۡ أَحۡسَنتُمۡ أَحۡسَنتُمۡ لِأَنفُسِكُمۡ‌ۖ وَإِنۡ أَسَأۡتُمۡ فَلَهَا‌ۚ فَإِذَا جَآءَ وَعۡدُ ٱلۡأَخِرَةِ لِيَسُـۥۤـُٔواْ وُجُوهَڪُمۡ وَلِيَدۡخُلُواْ ٱلۡمَسۡجِدَ ڪَمَا دَخَلُوهُ أَوَّلَ مَرَّةٍ۬ وَلِيُتَبِّرُواْ مَا عَلَوۡاْ تَتۡبِيرًا

Artinya: “Jika kamu berbuat baik [berarti] kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat maka kejahatan itu bagi dirimu sendiri, dan apabila datang saat hukuman bagi [kejahatan] yang kedua, [Kami datangkan orang-orang lain] untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam masjid, sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai”. (Q.S. Al Isra [17]: 7).

Dalam ayat ini Allah telah memastikan akan lenyapnya bangsa Yahudi dari permukaan bumi ini. Maha Suci Allah yang memberitahukan kepada kaum Muslimin bahwa kaum Muslimin akan memasuki Masjidil Aqsha, sebagaimana dahulu (di masa pemerintahan Umar bin Khaththab yang menaklukan bumi Palestina).

Pada saat kehancuran Yahudi pertama kali, kaum Muslimin memang sedang berada dalam keadaan yang dilukiskan oleh Al-Qur’an sebagai ‘hamba-hamba Kami yang mempunyai kekuatan besar’. Dengan demikian, maka lafadz ‘sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali yang pertama’, memiliki relevansi (hubungan) yang amat kuat dengan keadaan yang pernah terjadi sebelumnya. Dengan kata lain, kaum Muslimin baru akan menghancurkan Yahudi pada kali yang kedua setelah memiliki kekuatan, setidak-tidaknya menyamai kekuatan dan kekuasaan kaum Muslimin di masa sahabat radhiyallahu ‘anhum.

Dr. Bassam Nahad Jarrar dalam buku terjemahan “Kehancuran Israel tahun 2022” menguraikan bahwa dua janji Allah kepada Bani Israil yang diturunkan dalam kitab Taurat dan Al-Quran baru terlaksana sekali. Berarti masih akan terjadi sekali lagi.

Menurutnya, dalam Kitab Taurat, Allah telah memutuskan bahwa bani Israil akan memasuki bumi yang diberkati, yaitu Palestina. Bahkan di sana mereka akan mendirikan pemerintahan. Tetapi kemudian mereka membuat kerusakan besar sehingga menyebabkan Allah menghukum mereka dengan cara mengirim hamba-hamba-Nya yang tangguh. Setelah kerajaan mereka binasa, mereka diusir dan dicerai-beraikan.

Perkara ini juga telah dikabarkan Allah di dalam Surat Al-Maidah ayat 21:

يَـٰقَوۡمِ ٱدۡخُلُواْ ٱلۡأَرۡضَ ٱلۡمُقَدَّسَةَ ٱلَّتِى كَتَبَ ٱللَّهُ لَكُمۡ وَلَا تَرۡتَدُّواْ عَلَىٰٓ أَدۡبَارِكُمۡ فَتَنقَلِبُواْ خَـٰسِرِينَ

Artinya: “Hai kaumku, masuklah ke tanah suci [Palestina] yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang [karena takut kepada musuh], maka kamu menjadi orang-orang yang merugi”. (Q.S. Al-Maidah [5]: 21).

Bahkan tanda-tanda kehancuran Zionis Israel Yahudi, diprediksi sendiri oleh mereka. Seperti disebutkan pada situs Almajd, tentang adanya laporan yang dibuat oleh 16 badan intelijen Amerika dengan judul “Persiapan Menghadapi Timur Tengah di Era Pasca Habisnya Israel”. Menyimpulkan era berakhirnya Negara entitas Israel di Timur Tengah menjadi kepastian.

Laporan mengisyaratkan, naiknya perjuangan dunia Islam dan dunia pada umumnya dalam mendukung perjuangan Palestina, menciptakan perasaan ketakutan dan kekhawatiran kepada Israel dan menjadikan mereka ketakutan atas masa depan mereka dan masa depan anak-anak mereka. Karena itu, proses eksodus balik Yahudi ke negeri asal sudah dimulai.

Laporan menyebutkan, ada penurunan drastis tingkat kelahiran di kalangan Israel dibanding meningkatnya kelahiran warga Palestina. Ada sebanyak 500 ribu warga Israel yang memegang paspor Amerika. Sementara mereka yang belum mengantongi paspor Amerika atau Eropa, kini mereka sedang memproses penerbitan paspor tersebut.

Laporan yang juga merupakan hasil studi itu memprediksi para pengungsi Palestina yang terusir akan kembali ke tanah air mereka di Palestina yang kini terjajah. Ini yang pasti akan mengusir dan mengembalikan sekitar 2 juta warga Yahudi dari Israel ke Amerika dan negara-negara lain dalam waktu lima tahun mendatang.

Dalam statemennya yang cukup mengundang polemik, Henry Kissinger, mantan Menteri Luar Negeri Amerika, yang dikenal sangat kental mendukung Israel, menyimpulkan bahwa 10 tahun lagi tidak akan ada Negara yang bernama Israel, yakni tahun 2022 Israel tidak akan ada lagi alias hancur.

Asisten Kissinger, Tara Butzbaugh berusaha menepis statemen tersebut setelah mengundang kekecewaan di kalangan Zionis dan mengkhawatirkan mereka. Namun seorang editor di harian New York Post, Sandy Adams menegaskan bahwa statemen Kissinger yang dilansir sangat teliti dan kata-kata itu dikutip secara tekstual.

Sebelumnya, mantan kepala Badan Intelijen Mossad Israel, Meir Dagan mengatakan dalam wawacaranya dengan Jerusalem Post pada April 2012 bahwa, “Kami sudah di bibir tebing kehancuran. Saya tidak menyampaikan ini berlebihan dan saya tidak bilang ini tragedi. Namun kami saat ini menghadapi berbagai prediksi buruk apa yang akan terjadi di masa mendatang”, ujarnya

Kebangkitan Muslimin

Memang kaum Muslimin saat ini memiliki bilangan jumlah yang teramat besar, tetapi mereka diibaratkan bagai buih di lautan, yang mudah terombang-ambing oleh derasnya arus gelombang.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengambarkannya di dalam hadits:

يُوشِكُ الْأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ

Artinya: “Hampir tiba masanya kalian diperebutkan seperti sekumpulan pemangsa yang memperebutkan makanannya.” Maka seseorang bertanya: ”Apakah karena sedikitnya jumlah kita?” ”Bahkan kalian banyak, namun kalian seperti buih mengapung. Dan Allah telah mencabut rasa gentar dari dada musuh kalian terhadap kalian. Dan Allah telah menanamkan dalam hati kalian penyakit Al-Wahan.” Seseorang bertanya: ”Ya Rasulullah, apakah Al-Wahan itu?” Nabi Shallallahu ’Alaih Wasallam bersabda: ”Cinta dunia dan takut akan kematian.” (H.R. Abu Dawud).

Betapa Rasulullah Shallallahu ’Alaih Wasallam memprediksi bahwa akan tiba suatu masa di mana kaum Muslimin memang akan menjadi kumpulan manusia yang menjadi rebutan bangsa lainnya. Mereka akan mengalami keadaan yang sedemikian memprihatinkan sehingga diumpamakan seperti suatu porsi makanan yang diperbutkan oleh sekumpulan pemangsa. Kaum Muslimin menjadi bulan-bulanan kaum lainnya. Hal ini terjadi karena mereka tidak memiliki kemuliaan sebagaimana di masa lalu. Mereka telah diliputi keinaan. Jumlah kaum Muslimin memang pada waktu itu banyak, tapi berkualitas rendah.

Padahal kualitas sangatlah penting dan faktor paling menentukan dari sebuah perjuangan. Allah menegaskan di dalam Al-Qur’an bahwa pasukan berjumlah sedikit dapat mengalahkan pasukan musuh yang jumlahnya lebih besar dengan izin Allah.

كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ

Artinya: “Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” (Q.S. Al-Baqarah [12]: 249).

Namun, seiring dengan tumbuhnya kesadaran perjuangan, terutama di kalangan generasi muda Muslim. Juga motivasi perjuangan pergerakan Islam di kawasan Al-Aqsha dan Palestina, menunjukkan bahwa era kebangkitan Muslimin itu telah ada.

Dan memang kaum Muslimin sesungguhnya adalah sebagai manusia yang paling tinggi derajatnya di tengah manusia lainnya jika mereka sungguh-sungguh beriman kepada Allah. Seperti firman-Nya yangmenyatakan:

وَلَا تَهِنُوا وَلَا تَحَنُوا وَأَنْتُمُ الْأَعْلَوْنَ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Artinya: “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (Q.S. Ali Imran [3]: 139).

Dan itulah perang akhir jaman, mengiringi janji Allah dan Rasul-Nya yang pasti akan terlaksana.

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يُقَاتِلَ الْمُسْلِمُونَ الْيَهُودَ فَيَقْتُلُهُمْ الْمُسْلِمُونَ حَتَّى يَخْتَبِئَ الْيَهُودِيُّ مِنْ وَرَاءِ الْحَجَرِ وَالشَّجَرِ فَيَقُولُ الْحَجَرُ أَوْ الشَّجَرُ يَا مُسْلِمُ يَا عَبْدَ اللَّهِ هَذَا يَهُودِيٌّ خَلْفِي فَتَعَالَ فَاقْتُلْهُ إِلَّا الْغَرْقَدَ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرِ الْيَهُودِ

Artinya: “Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin memerangi bangsa Yahudi, sampai-sampai orang Yahudi berlindung di balik batu dan pohon, lalu batu dan pohon tadi akan berbicara; Wahai orang Islam, hai hamba Allah! di belakangku ada orang-orang Yahudi, kemarilah, bunuhlah dia, kecuali pohon Ghorqod, sebab ia itu sungguh pohonnya Yahudi”. (H.R. Ahmad).

Kebangkitan dan kekuatan itu adalah manakala kaum Muslimin kembali bersatu padu, kokoh dan kuat, bagai tali tak terputuskan, itulah persatuan dan kesatuan kaum Muslimin yang terpimpin di bawah seorang Khalifah bagi kaum Muslimin.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menyebutnya dengan Jama’ah Muslimin wa Imaamahum (Jama’ah Muslimin beserta Imaamnya. Insya-Allah. Allahu Akbar!

No Response

Leave a reply "Janji Allah tentang Kehancuran Yahudi Israel"